Diet Mediterania Kurangi Risiko Sakit Jantung

Oleh Marilynn Marchione | Associated Press

Tuangkan minyak zaitun pada ikan dan sayuran!

Salah satu tes terpanjang dan paling ilmiah pada menu Mediterania menunjukkan, gaya makan dapat mengurangi risiko masalah yang terkait jantung, terutama stroke, pada orang tua.

Penelitian tersebut berlangsung selama lima tahun dan melibatkan sekitar 7.500 orang di Spanyol. Mereka yang makan dengan gaya Mediterania (dengan banyak minyak zaitun atau kacang) memiliki risiko masalah kardiovaskular 30 persen lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang diminta untuk menjalani diet rendah lemak tapi yang dalam kenyataannya, tidak banyak mengurangi lemak.

Makanan Mediterania mengandung banyak buah, ikan, ayam, kacang-kacangan, saus tomat, salad, wine, makanan panggang dan pastry.

Diet Mediterania telah lama disebut-sebut sangat sehat bagi jantung, tapi itu didasarkan pada pengamatan yang tidak dapat membuktikan hal tersebut. Penelitian baru ini jauh lebih kuat karena orang ditugaskan untuk mengikuti diet dalam waktu yang lama dan dipantau secara hati-hati. Dokter bahkan melakukan tes laboratorium untuk memastikan bahwa orang-orang yang menjalani diet Mediterania mengonsumsi lebih banyak minyak zaitun atau kacang seperti yang direkomendasikan.

Sebagian besar dari orang-orang tersebut mengonsumsi obat untuk kolesterol dan tekanan darah tinggi, dan peneliti tidak mengubah pengobatan tersebut, ujar salah satu pemimpin studi, Dr Ramon Estruch dari Hospital Clinic di Barcelona.

Namun sebagai langkah pertama untuk mencegah masalah jantung, “Kami berpendapat diet lebih baik daripada obat” karena obat memiliki beberapa efek samping, ujar Estruch. “Diet bermanfaat.”

Hasilnya dipublikasikan pada Senin secara online oleh “New England Journal of Medicine” dan dibahas pada konferensi nutrisi di Loma Linda, California

Orang-orang dalam penelitian itu tidak diberikan menu yang kaku atau target kalori karena penurunan berat badan bukanlah tujuannya. Itu bisa menjadi alasan mengapa mereka menemukan “diet” yang mudah untuk dijalani — hanya sekitar 7 persen peserta yang mundur dalam waktu dua tahun. Jumlah yang dua kali lebih banyak muncul pada kelompok yang menjalani diet rendah lemak dibandingkan mereka makan dengan gaya Mediterania.

Para peneliti juga menyediakan kacang-kacangan dan minyak zaitun, sehingga peserta tidak mengeluarkan biaya apa pun untuk menggunakan bahan-bahan yang relatif mahal. Jenis minyaknya mungkin punya peran penting — mereka menggunakan minyak zaitun extra-virgin, yang diproses secara minimal dan lebih kaya dari minyak zaitun biasa atau minyak zaitun ringan dalam bahan kimia dan nutrisi yang pada studi sebelumnya menunjukkan jika hal itu bisa bermanfaat.

Penelitian tersebut melibatkan orang pada usia 55-80, lebih dari setengahnya adalah wanita. Semua bebas dari penyakit jantung pada awalnya tetapi berada pada risiko tinggi karena masalah kesehatan. Setengahnya menderita diabetes dan sebagian besar kelebihan berat badan dan memiliki kadar kolesterol dan tekanan darah tinggi.

Mereka ditugaskan untuk salah satu dari tiga kelompok: Dua mengikuti diet Mediterania yang dilengkapi dengan minyak zaitun extra-virgin (4 sendok makan per hari) atau dengan walnut, hazelnut, dan almond (dengan porsi segenggam tangan setiap hari). Kelompok ketiga didorong untuk diet rendah lemak dengan roti, kentang, pasta, beras, buah-buahan, sayuran dan ikan dan sejumlah kecil makanan panggang, kacang-kacangan, minyak dan daging merah.

Pemantau independen menghentikan studi setelah hampir lima tahun ketika mereka melihat masalah yang lebih sedikit dalam dua kelompok dengan diet Mediterania.

Dokter mencatat gabungan angka kematian akibat serangan jantung, stroke atau penyakit jantung. Dengan jumlah 96 kejadian dalam kelompok diet Mediterania dengan minyak zaitun, 83 dalam kelompok diet Mediterania dengan kacang dan 109 pada kelompok diet rendah lemak.

Dilihat secara individual, stroke adalah satu-satunya masalah yang sangat dipengaruhi oleh jenis diet yang dijalani. Diet tidak berpengaruh pada tingkat kematian secara keseluruhan.

Diet Mediterania terbukti lebih baik meskipun pengikutnya makan sekitar 200 kalori lebih banyak dalam setiap harinya dibandingkan dengan yang dilakukan kelompok diet rendah lemak. Para pemimpin studi sekarang sedang menganalisis bagaimana masing-masing diet mempengaruhi berat badan atau berkurangnya indeks massa tubuh.

Lembaga penelitian kesehatan pemerintah Spanyol memulai dan membiayai penelitian tersebut, dan makanannya disediakan oleh produsen minyak zaitun dan kacang di Spanyol dan California Walnut Commission. Para sponsor tidak terlibat dalam merancang penelitian atau menganalisis dan melaporkan hasilnya.

Rachel Johnson, dari profesor University of Vermont yang mengepalai komite nutrisi American Heart Association, mengatakan penelitian tersebut sangat kuat karena tes laboratorium untuk menguji konsumsi minyak dan kacang dan karena peneliti melacak serangan jantung, stroke, dan kematian yang sebenarnya — bukan hanya perubahan faktor risiko seperti kolesterol tinggi.

“Pada akhirnya, yang kita pedulikan adalah apakah penyakit tersebut berkembang atau tidak,” ujar. “Studi tersebut sangatlah penting.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s